Sepurnama

Tika sang Adam bergelora jiwa raga, si Hawa tersenyum sipu. Hasrat hati masih berbelah bagi. Si Adam masih trauma dengan memori dulu kala. Namun, keputusan harus dicapai supaya deklarasi menjadi nyata! Segala kudrat di kumpul, namun kata masih tersekat di kerongkong bilamana hati masih berbisik antara YA dan TIDAK. Tanda berbelah bagi. Suara suara halus terus meyakinkan tindakan yang diambil. Ahhh, persetan semua itu. Sialan.

Setelah berkira kira, dan meng-konkritkan dinding hati, kau berjaya juga menerobos  jauh ke  lubuk jantung hati hingga melangkau hukum karma. Walaupun aku terkeliru antara kisah lama dan baru. Suara suara halus yang memberi sokongan padu umpama karipap yang dipenuhi inti memberikan aku kekuatan baru. Aku harus tabah. AKU LELAKI SEJATI .  Segala kudrat dikumpul kembali. Picisan picisan  hati yang menerawang jauh di atmosfera di kutip, dikumpul  dan dilekatkan kembali. Kata disusun, madah berseni itu perlu. Berteman kan rumput hijau, bulan terang, langit gelap, si Adam meneruskan agenda.  Bibir bergetar, jantung berdegup kencang, bulu roma menegang.  Maka termeterai lah ikatan antara dua. Adam dan Hawa disatukan. Yaaa, Adam berjaya melawan semua perasan yang dirasa sebelum ini. Dia harus tabah dan redha dengan segala apa yang bakal berlaku.

Sepurnama sudah mereka bersama. Seakan masa berlalu begitu laju. Manis manis hubungan masih dirasai umpama secalit madu di bibir. Dalam manis masih ada pahit dan masam. Namun kehangatan  bersama dapat mengatasi segalanya. Adam masih dilemma dengan apa yang  yang berlaku.  Adam tahu, dia tidak kuat menepis segala sogokan manja perempuan perempuan sekelilingnya. Terkadang terlintas di fubuk fikiran Adam, "..kalau perihal itu berlaku lagi, gimana aku perlu terus hidup..?" Ahh! persetan itu semua. Harus diteruskan apa yang dimualai.  Adam menyematkan azam untuk merubah segalanya. Dia sedar, perasaan suka, sayang  cinta bukan barang jual beli di pasar malam.

Dikala ini, Adam masih terfikirkan hal lalu, kini dan akan datang......




notakaki: SELAMAT HARI ULANG TAHUN SAYANG.

No comments:

Post a Comment